Gambar diambil dari Ozpropertygroup

Saat ini para wirausahawan inovatif di seluruh dunia sedang mengembangkan konsep hunian co-living, sebuah konsep hunian yang dianggap dapat menjadi solusi untuk mengatasi permasalahan pertumbuhan populasi warga kota dan juga perasaan teralienasi yang sering dialami warga kota. Pandemi yang terjadi dua tahun belakangan ini telah menunjukkan apa yang terjadi jika kita kehilangan koneksi sosial kita. Banyak warga kota yang mengaku mengalami kesepian dan kecemasan karena tinggal sendirian dan tidak menjadi bagian dari sebuah komunitas.

Secara sederhana, co-living dapat diartikan sebagai konsep tinggal di sebuah hunian bersama orang lain sebagai satu komunitas. Generasi terdahulu sudah memulainya dengan konsep indekos, asrama atau apartemen, yang memiliki fasilitas bersama seperti ruang dapur, ruang makan, ruang tamu, fasilitas kebugaran dan lainnya. Yang membedakannya adalah co-living membina dan membangun komunitasnya, mengubah cara hidup dengan berbagi ruang dan menjadikan interaksi sosial, kerekatan dan kebersamaan ini sebagai pengalaman hidup.

Tren co-living di seluruh dunia

Di London terdapat hunian bersama bernama The Collective, sebuah blok 11 lantai yang 500 lebih penghuninya membayar hingga £1.000 untuk kamar yang berisi tempat tidur dan kamar mandi, serta akses ke sejumlah fasilitas bersama seperti ruang kerja bersama, gym, spa, restoran, dan bioskop. Sedangkan New York memiliki hunian bersama bernama Common, yang diperuntukkan bagi warga kota yang “mencari cara yang nyaman, fleksibel dan terjangkau untuk menikmati hidup di komunitas perkotaan yang dinamis”. Di Norwegia terdapat konsep co-living What We Share yang mengklaim bahwa dengan ruang yang lebih sedikit dan berbagi peralatan seperti mesin cuci, mereka telah mengurangi jejak karbon dengan signifikan.

Banyaknya konsep hunian co-living yang dikembangkan di seluruh dunia membuktikan bahwa co-living tengah menjadi tren global yang diminati kaum millennial dan juga kalangan dari generasi lebih tua. Dengan menawarkan kehidupan yang lebih sederhana, lebih berkelanjutan dan lebih memiliki makna, para pengamat kota memprediksi hunian co-living akan terus berkembang dan bertambah banyak di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>